Monday, October 3, 2011

Sailing Stones di Racetrack Playa

Sailing stones adalah sebuah fenomena geologi di mana batu bergerak di trek yang panjang sepanjang dasar lembah yang datar dan mulus tanpa campur tangan manusia atau hewan. Mereka telah dicatat dan dipelajari di sejumlah tempat di sekitar Racetrack Playa, Death Valley. Apa yang menyebabkan batu batu ini bergerak sampai sekarang belum begitu dipahami dipahami dan menjadi subjek penelitian.


Sailing stone hanya bergerak setiap dua atau tiga tahun dan banyak dari pergerakan batu terjadi setelah lebih dari tiga atau empat tahun. Batu dengan dasar kasar meninggalkan trek lurus lurik sementara batu dengan dasar yang halus treknya berliku liku. Batu kadang-kadang berbalik arah dan meninggalkan trek yang berbeda di belakangnya.


Jalur dari sailing stones berfluktuasi dalam arah dan panjang. Beberapa batuan yang awalnya berdampingan satu sama lain mula mula bergerak paralel, tapi salah satu batu tiba-tiba dapat berubah arah ke kiri, kanan, atau bahkan kembali arah asalnya. Panjang jalur juga bervariasi karena dua batu yang sama dalam ukuran dan bentuk bisa bergerak secara seragam pada awalnya, tapi kemudian salah satu bisa lebih maju didepan yang lain.


Kecepatan adalah variabel yang tidak diketahui. Karena pergerakan batu-batu ini tidak pernah ada yang telah menyaksikannya, jadi kecepatan perjalanan batuan tidak diketahui.

Geologis Jim McAllister dan Allen Agnew memetakan lanskap daerah tersebut pada tahun 1948 dan membuat catatan dari trek. Naturalis dari National Park Service kemudian menulis deskripsi yang lebih rinci dan di publikasikan pada Majalah Life dengan satu set foto dari Racetrack Playa. Spekulasi tentang bagaimana batu bisa bergerak dimulai pada saat itu. Berbagai kemungkinan penjelasan yang kadang-kadang aneh telah diajukan selama bertahun-tahun yang berkisar dari supranatural sampai sesuatu yang lebih kompleks. Hipotesis yang paling diterima oleh banyak ahli geologi adalah hipotesis yang mengatakan bahwa angin yang kuat ketika lumpur basah lembah terjadi, bertanggung jawab atas pergerakan batu batu tersebut. Beberapa batu beratnya seberat manusia, dan oleh karenanya beberapa peneliti, seperti ahli geologi George M. Stanley, yang menerbitkan sebuah makalah tentang topik ini pada tahun 1955, merasa terlalu berat untuk digerakkan oleh angin. Mereka lebih berpendapat bahwa lembaran es tipis disekitar batu membantu batu untuk bergerak dalam bongkahan es.


Bob Sharp dan Dwight Carey memulai sebuah Program pemantauan batu Racetrack playa  pada bulan Mei 1972. Tiga puluh batu yang diberi label dan posisi batu batu tersebut ditandai. Masing-masing batu diberi nama dan perubahan posisi batu-batu  dipantau selama tujuh tahun. Sharp dan Carey juga menguji hipotesis gumpalan es.  Sepuluh dari tigapuluh batu berpindah di awal musim dingin pertama dengan Mary Ann (Sebuah batu) memiliki jarak terpanjang mencapai 212 kaki (64,5 m). Dua dari enam musim dingin berikutnya terpantau beberapa batu bergerak. Tidak ada dari batu-batu itu yang berpindah di musim panas. Pada akhirnya semua kecuali dua dari tiga puluh batu yang dipantau berpindah selama studi pemantauan tujuh tahun. Dengan diameter 2,5 inci (6,5 cm), Nancy (batu H) adalah batu terkecil yang dipantau. Penelitian ini juga mencatat jarak kumulatif terpanjang, 860 kaki (262 m), dan gerakan musim dingin terbesar tunggal, 659 kaki (201 m). Batu terbesar yang dipantau telah berpindah adalah 80 pon (36 kg).


Karen (batu J) yang berukuran 29 x 19 x 20 inci (74 x 48 x 51 cm) adalah batu dolomit dan beratnya diperkirakan £ 700 (sekitar 320 kg). adalah termasuk batu yang tidak berpindah selama periode pemantauan. Namun kemudian batu ini menciptakan 570 track lurus. Karen menghilang kira-kira sebelum Mei 1994, mungkin selama musim dingin yang luar biasa basah 1992-1993. Sebuah penampakan yang mungkin adalah Karen dilaporkan pada tahun 1994 setengah mil (800 m) dari playa. Karen ditemukan oleh ahli geologi San Jose Paula Messina pada tahun 1996.


Profesor John Reid memimpin penelitian enam siswa dari Hampshire College dan University of Massachusetts di sebuah studi lanjutan pada tahun 1995. Mereka menemukan jejak yang sangat kongruen dari batu yang bergerak di akhir 1980-an dan selama musim dingin 1992-1993. Setidaknya beberapa batu terbukti dengan jelas telah bergerak dalam bongkahan es hingga setengah mil (800 m). Bukti fisik meliputi petak daerah  yang hanya bisa diciptakan dengan memindahkan lembaran tipis es. Jadi angin serta hubungannya dengan bongkahan es dianggap sebagai kekuatan penggerak.


Fisikawan mempelajari fenomena pada tahun 1995 menemukan bahwa angin bertiup di permukaan playa dapat dikompresi dan diintensifkan. Mereka juga menemukan bahwa batas lapisan (daerah tepat di atas tanah di mana angin lebih lambat karena untuk menyeret tanah) pada permukaan ini dapat serendah 2 inci (5 cm). Ini berarti bahwa batu yang hanya beberapa inci tingginya dapat merasakan kekuatan penuh dan hembusan angin yang dapat mencapai 90 mph (145 km / jam) dalam badai musim dingin. Hembusan tersebut dianggap kekuatan yang menggerakkan batu.

Angin dan es keduanya hipotesis yang diterima yang menjadi penyebab gerakan misterius dari batu-batu.


Yang menarik adalah apa yang pernah disebutkan Brian Dunning bahwa disebelah Racetrack Playa terdapat sebuah danau yang kedalaman tepinya 1-2 inchi. Dan angin di musim dingin menggerakkan air danau ini yang ketika itu menjadi lapisan es tipis. pergerakan es tipis danau ke arah batu batu inilah yang menggerakkan batu batu tersebut. Brian Dunning bahkan memperlihatkan hasil rekamannya.

Hanya saya terkejut, hasil rekamannya yang pernah saya upload di facebook, tanpa sepengetahuan saya telah di hapus. untung saya saya masih memiliki copynya dan saya upload di bawah ini untuk anda saksikan. (mudah-mudahan tidak di banned lagi)

video



Popular Posts