Wednesday, November 30, 2011

Tsaparang; Ibukota Kerajaan Guge Yang Hilang

Tsaparang
Tsaparang, ibukota kuno kerajaan Guge memegang makna khusus bagi pecinta sejarah. Terletak di Lembah Garuda di Propinsi Ngari, Tibet Barat, kerajaan yang hilang ini membentang dari perbatasan Ladakh modern hingga Sungai Sutlej atas. Atau terletak dekat dengan Danau suci Manasarovar dan Gunung Kailash. Yang menarikg tentang Tsaparang adalah benteng besar yang dibangun di atas batu piramida yang tingginya 500-600 kaki .




Jika kita mengamati batu karang ini dari dekat, kita dapat melihat keberadaan gua labirin dan  terowongan terowongan. Diperkirakan bahwa di zaman kuno, ada dua kuil publik Karpo Lhakhang (White Chapel) dan Marpo Lhakhang (Red Kapel) yang diakses oleh rakyat jelata yang menghuni sebuah desa dibawahnya. Ada satu set tangga terowongan berkelok-kelok menuju ke tempat para biarawan dan ke istana musim panas yang berada lebih tinggi di atas.



Catatan sejarah mengatakan bahwa setelah pembunuhan raja Tibet yang anti-Buddha, Langdharma, pada abad 9, salah satu dari dua putranya yang bernama Namde Wosung kemudian mendirikan Tsaparang sebagai ibukota Guge. Sumber lain mengklaim bahwa Guge muncul ketika cucu Langdharma Nyima Gon melarikan diri ke Barat Tibet dan kemudian membagi kerajaan-nya kepada tiga anaknya, dengan nama Maryul (modern Ladakh), Purang dan Guge. Kemudian Guge lah yang memperoleh posisi yang kuat abad ke-10 M ketika mulai mengendalikan rute perdagangan India-Tibet.

Lanskap Guge


Tsaparang bersama dengan Tholing muncul dengan reintroduksi Buddhisme di Tibet Barat oleh Raja Yeshe O di abad ke-11. Kekuatan dan kemakmuran Kerajaan Guge kemudian dikenal luas dan dikunjungi oleh para misionaris Manuel Marques dan Antonio de Andrade di 1624. Gereja yang Anda temukan di kaki benteng Tsaparang dibangun oleh dua orang ini. Dengan meningkatnya aktivitas misionaris di masa berikutnya, Tsaparang ditaklukan oleh pasukan Muslim yang dikirim oleh raja Ladakh. Meskipun mereka mengalahkan Kekaisaran Guge dengan senjata berat, beberapa fresco atau lukisan dinding yang paling menawan Tsaparang masih tetap utuh.

 FRESCO



Yang mengherankan para peneliti mengenai Guge sekarang, adalah mengapa sebuah kekaisaran yang pernah dihuni oleh setidaknya 10.000 orang tidak meninggalkan keturunan sama sekali?. Apakah invasi Revolusi Kebudayaan Cina dengan tentara merahnya tahun 1967 telah benar-benar menghapuskan semua penduduk yang tinggal Tsaparang? Hari ini Anda dapat mengunjungi Tsaparang sebagai tempat wisata Tibet dan menemukan kelebihan fakta menarik dan petunjuk tentang Tsaparang tidak tertulis di buku buku sejarah. menyediakan.




Bangunan-bangunan dimana reruntuhan benteng Tsaparang terletak, dibangun dari batu dan batu bata lumpur. Kapel di sepanjang jalan berliku-liku ke Tsaparang berdiri melawan kerusakan akibat waktu dan terlihat jelas dari reruntuhan sekitarnya. Candi-candi Guge yang kaya akan patungpatung, dihancurkan tanpa pandang bulu oleh Pasukan Merah Cina pada tahun 1967. Untungnya, sebelum itu pada tahun 1948, biksu Budha Jerman Lama Govinda dan istrinya telah mengunjungi Tsaparang dan memfoto kuil dalam kemuliaan yang belum tersentuh oleh mereka.



Bersama dengan kuil Merah dan kuil Putih, kuil kecil yang disebut Dorje Jigje Lhakhang di Tsaparang dan Buddha Tibet Rinchen Zangpo di Tholing, adalah peninggalan peninggalan yang luar biasa karena rumitnya pola geometris cat tangan mereka. Tiga bangunan suci ini dihiasi dengan berbagai dewa yang terlihat cantik meskipun ada beberapa vandalisme. 14.000 kaki panjang terowongan mendaki ke benteng di atas memerlukan ketabahan yang nyata, tetapi ketika Anda benar-benar melalui dan menjelajahi handiworks seniman Guge kuno dengan senter, kerja keras anda akan terbayar.



video


Source


Popular Posts