Wednesday, February 27, 2013

Hujan Koronal

Apakah di Matahari ada hujan? Jawabannya adalah Ya, seperti video yang bisa anda lihat dibawah ini ...

Besarnya loop, dibandingkan dengan besarnya bumi
Hujan memang terjadi di matahari, meskipun yang jatuh bukanlah air tetapi plasma yang sangat panas. Sebuah contoh terjadi pada pertengahan Juli 2012 setelah erupsi di Matahari menghasilkan baik Ejeksi Masa Koronal dan pijar surya medium. Namun, yang lebih luar biasa, adalah apa yang terjadi selanjutnya ...

Plasma di dekat korona Matahari digambarkan "mendingin" dan jatuh kembali, sebuah fenomena yang dikenal sebagai Hujan Koronal. Karena mereka bermuatan listrik, elektron, proton dan ion dalam hujan disalurkan sepanjang loop magnet di dekat permukaan Matahari, membuat pemandangannya terlihat seperti air terjun surealis tiga-dimensi tanpa sumber.

Hasil tontonan yang anehnya tampak begitu indah ini ditunjukkan dalam cahaya ultraviolet (jadi meskipun tampak seperti api, ini bukan api yang kita kenal sehari hari) dan menampakkan materi bersinar pada suhu sekitar 50,000 Kelvin. Tiap detik dalam video di bawah ini memakan waktu sekitar 6 menit di waktu nyata, sehingga keseluruhan urutan hujan koronal berlangsung selama 10 jam.

video





Source: NASA

Popular Posts