Wednesday, June 5, 2013

Pamban Bridge - Rute Chennai-Rameswaram, India

Pamban Bridge adalah jembatan kantilever di Selat Palk yang menghubungkan Rameswaram di Pulau Pamban ke Chennai di daratan India. Ini adalah jembatan kantilever jalan dan kereta api, meskipun utamanya adalah kereta api. Jembatan ini juga adalah jembatan laut pertama India, dan saat ini menjadi jembatan laut terpanjang kedua di India (setelah Bandra-Worli Sea Link) dengan panjang sekitar 2,3 km. Jembatan kereta api sebagian besar adalah jembatan konvensional yang bersender di dermaga beton, tetapi memiliki double leaf bascule di bagian tengah, yang dapat diangkat untuk membiarkan kapal dan tongkang melewatinya.



Jembatan kereta api memiliki panjang 6.776 ft (2.065 m) dan diresmikan pada tahun 1914. Jembatan kereta api dulunya adalah jembatan dengan rel berukuran sedang, tetapi Indian Railways merenovasinya untuk dapat dilewati oleh kereta yang berukuran besar dalam sebuah proyek yang selesai pada tanggal 12 Agustus 2007. Sampai saat ini, dua daun jembatan dibuka secara manual menggunakan tuas oleh pekerja. Sekitar 10 kapal - Kapal cargo, kapal penjaga pantai, kapal-kapal nelayan dan kapal tanker minyak - melewati jembatan ini setiap bulan. Dari atas jembatan yang terangkat, pulau-pulau perbatasan dan jembatan rel paralel yang berada dibawah dapat dilihat.


Setelah selesainya jembatan, jalur kereta api diletakkan oleh para pekerja dari Mandapam hingga Stasiun Pamban, dari sini jalur kereta api bercabang menjadi dua arah, satu arah ke Rameshwaram sekitar 6,25 mil (10,06 km) dan jalur yang lain berakhir di Dhanushkodi, sekitar 15 mil (24 km) . Bagian ini dibuka untuk lalu lintas pada tahun 1914. Cabang dari Pamban Junction ke Dhanushkodi kemudian tak dipakai lagi setelah hancur dalam topan pada tahun 1964.


Menurut Dr Narayanan, jembatan terletak di "Lingkungan paling korosif kedua di dunia", setelah Miami, AS, membuat pekerjaan konstruksi jembatan ini sangat menantang. Lokasi ini juga adalah zona rawan angin siklon berkecepatn tinggi. Jembatan ini terdiri dari 143 tiang dan ditengahnya terdapat dua tiang penyangga yang membentang 67 meter dan masing-masing beratnya 100 ton.


Pada tanggal 13 Januari 2013 jembatan mengalami kerusakan kecil ketika tongkang angkatan laut yang berlayar dekat Pamban Rail Bridge, menabrak struktur jembatan yang berusia seabad lamanya yang sedang disiapkan untuk menjadi warisan dunia versi UNESCO. Kapal tongkang angkatan laut  menghantam Pamban Rail Bridge dikarenakan cuaca yang buruk saat itu.


Jembatan membentang lurus 2 km antara daratan dan pulau dan merupakan satu-satunya penghubung antara keduanya. Daratan ujung jembatan terletak di 9 ° 16'56 .70 "N 79 ° 11'20 .12" E.


______________________________________________________________________________________________________


RUMOR TENTANG JEMBATAN PAMBAN

Ada rumor beredar tentang sebuah insiden yang diduga terjadi di jembatan. Satu versi seperti yang diceritakan dibawah ini:

Ini adalah kisah nyata, Saat India masih diperintah oleh inggris.

Jembatan Pamban ini terletak di Tamil Nadu, India. Di pintu masuk jembatan, Anda dapat melihat gambar seorang pria menangis memegang beberapa bagian tubuh manusia dekat dadanya.

Jembatan ini dibangun pada masa pemerintahan Inggris di India dan itu dibangun sedemikian rupa sehingga bagian tengah jembatan dapat diangkat dengan bantuan roda besar, sehingga kapal-kapal bisa dengan mudah lewat di bawah jembatan. Di jembatan, terdapat jalan dan rel dibuat untuk kereta dan kendaraan lain untuk melintas ...

Seorang pria paruh baya ditunjuk untuk memutar roda naik dan turun ketika kapal tiba. Setelah ia melihat kereta perlahan mendekat, sementara ia menarik kembali jembatan setelah kapal berlalu di bawah. Dia harus menarik kembali dengan cepat atau akan ada kecelakaan fatal dan ribuan orang akan mati.


Saat itu anaknya berusia 9 tahun datang dengan makan siang. Ketika ia melihat ayahnya berjuang memutar roda, ia lemparkan kotak makan siangnya dan mulai membantu ayahnya untuk memutar roda untuk menempatkan jembatan kembali. Tiba-tiba jari anaknya terjebak di dalam roda dan ia mulai menangis. Pada saat ini jika ayahnya mencoba untuk menyelamatkan anaknya, jembatan tidak dapat diturunkan kembali tepat waktu. Ayahnya tidak punya pilihan lain selain mengabaikan tangisan anaknya. Dengan segala kekuatannya dia terus menggulirkan roda untuk menurunkan jembatan. Seiring roda bergulir, tangan dan tubuh anaknya pun perlahan mulai masuk terjepit ke dalam mesin besar.


Air mata mengalir membasahi pipi ayahnya, tapi ia mengabaikan tangisan anaknya. Jika ia mencoba untuk menyelamatkannya, kereta pasti akan jatuh ke laut dan ribuan orang akan mati. Perlahan seluruh tubuh anak itu jatuh ke dalam mesin dan ayahnya bisa mendengar tulang-tulangnya pecah satu per satu, sampai terdengar suara keras, kepala anaknya pun hancur.

Kereta api dengan ribuan penumpang perlahan-lahan berjalan di rel jembatan yang telah diturunkan, tanpa mengetahui apa yang telah terjadi di sana.


Meskipun orang ini melakukan tugasnya dengan jujur, ​​ia kehilangan putra satu-satunya yang sangat ia sayangi. Dengan ratapan yang sangat keras, dia menarik keluar bagian tubuh anaknya dari mesin dan memegangnya dekat dengan dadanya dan menangis dengan sedihnya.

Pemerintah Inggris sangat menghormatinya dan dalam memori kejadian ini mereka menempatkan gambarnya di pintu masuk jembatan.

video


______________________________________________________________________________________________________

Kisah diatas tersebar di seluruh internet meskipun di berbagai forum diskusi dikatakan cerita di atas adalah hoax. Jembatan membutuhkan dua belas orang, enam di setiap sisi, secara manual mengoperasikan bagian bergerak nya.. Juga, tidak ada gambar seperti yang disebutkan di pintu masuk jembatan. Dan cerita ini juga tidak dikenal oleh penduduk setempat sebagai fakta atau desas-desus dari generasi sebelumnya. Cerita diatas tampaknya sepenuhnya diproduksi di internet.

Versi paling awal dikenal dari cerita muncul sebagai propaganda Kristen, dan sejak itu cerita telah tersebar di banyak sekolah Katolik. Propaganda mencoba untuk menarik kesamaan antara pengorbanan sang ayah, yaitu anaknya, dan pengorbanan Tuhan Kristen dalam mengirim putranya Yesus turun ke bumi. Propaganda itu sendiri, diciptakan pada tahun 2008, tidak asli, dan didasarkan dari cerita sebuah film Ceko peraih nominasi Academy Award tahun 2004, yang berjudul Most (di berbagai negara berjudul The Bridge).
















Source: Wiki


Popular Posts