Saturday, June 7, 2014

Gulungan Kabut Raksasa di Danau Michigan

Apa yang dimulai sebagai acara memancing di Danau Michigan berubah menjadi pengalaman menakutkan bagi Andrew Ballard dan ayahnya, Spencer.



Ketika mereka berperahu di Platte Bay di Michigan utara pertengahan Mei lalu, mereka ditelan oleh gulungan kabut yang luar biasa, awan malas yang merangkak naik di perahu mereka dan kemudian mereka terselimuti dalam apa yang tampaknya seperti lautan asap.

Ballard, 24, merekam lautan kabut dengan videonya hari Rabu dan diposting ke YouTube, yang kemudian segera menyebar di seluruh situs di internet.

"Kami melihat awan rendah ini sekitar 20 mil di kejauhan," kata Ballard, warga Waterford Township yang sedang berusaha mendapatkan gelar Ph.D di bidang administrasi dan kebijakan di Rutgers University.


"Mereka merangkak naik di perahu kami dan kemudian kami bisa melihat bahwa itu adalah awan yang benar-benar dekat dengan air. Awalnya kami pikir untuk lebih baik menuju ke pantai dan menghindarinya, tapi kami penasaran, jadi kami memutuskan untuk melihat apa yang akan terjadi jika kami berada di dalam awan itu".

Dalam video tersebut, awan yang bergulung tampak seperti longsoran salju yang perlahan bergerak dalam nuansa abu-abu terang dan putih cemerlang di bawah langit yang cerah.


"Di dalam kabut, angin saat itu sekitar 20 mph, gelombang semakin besar dan suhu benar-benar turun," kata Ballard. "Visibilitas turun menjadi sekitar 30 kaki, dan kami kehilangan arah."

Menurut National Weather Service, apa yang dialami Ballards dikenal sebagai adveksi kabut.

"Kabut terjadi ketika udara lembab yang hangat bergerak di atas air danau yang benar-benar dingin," kata ahli meteorologi Deb Elliott. "Kabut berkembang saat udara didinginkan dan kemudian bergerak bersama karena angin. Kabut dapat sangat tebal dan luas; jika mereka tertelan di dalamnya, visibilitas mereka bisa turun menjadi hampir nol."


Menurut Ballard, awan akan berpisah secara berkala dalam bank kabut.

"Kemudian kami jumpai ruangarea yang agak cerah dan pelangi," kata Ballard. "Kemudian kabut menutup lagi. Kami tidak tahu di mana kami berada sehingga kami harus menggunakan GPS untuk menemukan jalan kembali ke pantai."

video


Baca Juga:




Source

Popular Posts