Wednesday, February 1, 2012

Hewan yang Sekaligus Tumbuhan

Di alam, kita bisa menemukan hewan yang mengalami transformasi yang drastis, menjadi hampir tak bisa dikenali dalam bentuk baru mereka. Contoh seperti ulat yang berubah menjadi kupu-kupu atau berudu yang menjadi katak yang hampir terlihat sebagai hewan yang berbeda dalam berbagai tahap evolusi mereka.



Namun, meskipun hal tersebut terdengar luar biasa, semua tahap dari hewan-hewan ini masih milik peringkat taksonomi biologis yang sama, yaitu Animalia. Ini berarti bahwa ulat tidak menjadi tanaman, dalam bentuk baru mereka, mereka tetap hewan.

Nah, bagi Mesodinium chamaeleon, hal diatas belum apa apa. Organisme bersel tunggal ini adalah campuran unik dari hewan dan tumbuhan.

Mesodinium chamaeleon, sebuah Ciliata - kelompok protozoa - ditemukan di lautan sekitar Skandinavia dan Amerika Utara, ditemukan di Niva Bay (Laut Baltik) di Denmark oleh √ėjvind Moestrup dari University of Copenhagen dan timnya. Spesimen lainnya telah ditemukan di lepas pantai Finlandia dan Rhode Island.


Ciliates menggunakan seperti-rambut mereka pelengkap untuk bergerak cepat di lautan. Mereka mendapatkan makanan mereka dengan menelan organisme lain, daripada mensintesis nutrisi sendiri, itulah yang membuat mereka Animalia.

Namun, beberapa spesies Mesodinium berbeda. Mereka menelan mangsa mereka, umumnya mikroorganisme lain seperti jenis alga yang disebut cryptomonads, dan kemudian membentuk kemitraan. Alga menghasilkan gula melalui fotosintesis, sedangkan Mesodinium melindungi mereka dan membawa mereka dengannya. Organisme hibrida seperti ini adalah Vegetabilia dan Animalia. Hal ini membuat mereka sulit untuk diklasifikasikan, dan pada dasarnya meruntuhkan pembagian antara hewan dan tumbuhan. M. chamaeleon merupakan pertengahan antara hewan murni dan hibrida.


Sementara M. chamaeleon mengambil sel alga, M. rubrum yang bertanggung jawab untuk pasang merah, tidak menyimpan mereka secara permanen. M. rubrum juga tidak mencerna mereka segera. Sebaliknya, sel-sel akan tetap utuh selama beberapa minggu sebelum mereka hancur. Selama waktu ini, mereka terus memproduksi gula dengan fotosintesis. Perubahan warna M. chamaeleon tergantung pada apakah dia membawa ganggang merah atau hijau, atau bahkan keduanya.

Metode mengambil sel-sel lain ini, disebut endosimbiosis, dan ini salah satu penemuan utama kehidupan. Dua miliar tahun lalu, sebuah organisme bersel tunggal menelan bakterium dan digunakan sebagai sumber energi. Mereka akhirnya menjadi mitokondria, kekuatan semua sel kompleks, termasuk kita sendiri. Tanpa endosimbiosis, tidak akan ada kehidupan multiselular.

M. chamaeleon menawarkan potret tentang bagaimana endosimbiosis awalnya dikembangkan. Organisme masih perlu mencerna sel-sel lain agar mereka tetap hidup didalam dirinya.

Popular Posts