Wednesday, April 18, 2012

Contrail, Wake Turbulence & Wingtips Vortices

Semakin banyak jejak kondensasi muncul di langit kita dikarenakan kepadatan penerbangan komersial yang makin meningkat. Jejak ini biasanya mengikuti dibelakang pesawat, berbentuk lurus dan sempit, kemudian mengabur, menyatu dengan awan dan meninggalkan sebuah pemandangan halus di dalam alam bawah sadar kita. Pada saat itu biasanya kita sudah hampir tidak memperhatikannya lagi! Tapi foto-foto berikut menunjukkan, kadang-kadang jejak kondensasi sederhana dari mesin jet dapat menjadi pemandangan indah dan layak untuk diperhatikan.



Contrail atau jejak kondensasi adalah jejak uap air terkondensasi yang muncul dari sisa pembakaran mesin pesawat. Jejak kondensasi dapat terlihat dalam waktu beberapa detik atau menit, atau bahkan berjam-jam, bergantung pada kondisi atmosfer.

Contrails, juga disebut "Vapor Trails", biasanya terbentuk di tempat yang tinggi dan terdiri dari kristal es kecil, atau tetesan air. Jenis contrails yang dihasilkan oleh mesin knalpot tentu saja akan menyebabkan polusi, tetapi aliran putih yang terlihat di langit (sering dikombinasikan dengan "vortisitas ujung sayap" pesawat) pada dasarnya adalah kristal-kristal es dan jejak kondensasi murni. "Menjadi terdiri dari air, mereka tidak, dalam dan dari diri mereka sendiri, polusi udara.

Ada empat pesawat di foto ini, "didominasi oleh A330 di depan dan contrail yang besar"



Contrails menceritakan kisah: di sini F-15 Eagle Fighters USAF mencegat dua MiG-29 fighters Soviet

Beberapa contrail tebal lainnya:

Dan ini adalah contrails magis yang bersinar saat matahari terbenam, pada gambar kanan, terlihat Tupolev Tu-154 yang sedang terbang di atas Siberia:




"Romancing the Clouds": Pesawat Menciptakan Seni di Langit
Awan menakjubkan "downwash efek" terbentuk di sekitar sebuah pesawat Cessna yang melintas ... Cahaya matahari terbenam membuat semua lebih spektakuler:

Wake turbulence (turbulensi wake) adalah turbulensi yang terbentuk di belakang pesawat terbang saat melewati udara. Turbulensi ini mencakup berbagai komponen, yang paling penting adalah vortisitas ujung sayap dan jetwash. Jetwash mengacu hanya untuk gas-gas yang bergerak cepat yang keluar dari mesin jet, dan ini adalah turbulensi ekstrim. Vortisitas ujung sayap, di sisi lain, jauh lebih stabil dan dapat tetap di udara selama sampai tiga menit setelah berlalunya pesawat terbang.

Vortisitas ujung sayap terjadi ketika sayap menghasilkan gaya angkat. Air dari bawah sayap akan muncul di sekitar ujung sayap ke wilayah atas sayap oleh tekanan rendah di atas sayap, menyebabkan pusaran jejak dari tiap-tiap ujung sayap. Turbulensi Wake ada dalam aliran vortex di belakang sayap. Kekuatan vortisitas ujung sayap ditentukan terutama oleh berat dan kecepatan pesawat di udara. Vortisitas ujung sayap membentuk komponen utama dan paling berbahaya dari turbulensi wake.

Turbulensi Wake sangat berbahaya di kawasan belakang pesawat dalam fase lepas landas atau pendaratan penerbangan. Selama lepas landas dan mendarat, pesawat beroperasi pada sudut serang yang tinggi, dan ini maksimalkan pembentukan vortisitas kuat.

Sudut serang atau Angle of attack (alpha) adalah istilah yang dipakai pada dinamika fluida untuk menjelaskan sudut antara garis pemandu pada bada pengangkat (seringnya adalah garis korda di sebuah airfoil) dan vektor yang melambangkan gerakan relatif terhadap bada pengangkat dan aliran kemana dia bergerak. Sudut serangan ialah sudut antara garis pemandu badan pengangkat dan aliran yang datang menyambut. Artikel ini fokus kepada aplikasi yang lebih umum, yaitu sudut serangan dari sayap atau airfoil yang bergerak di udara.

Video dari studi Wake turbulence. dengan menyediakan asap di samping landasan pesawat
video

Wake turbulence dan beberapa dinamika fluida menghasilkan bentuk baroque rumit berputar di awan

Fluida yang sangat halus dan kreasi yang elusif

Kondensasi vortisitas ujung sayap memberikan kualitas out-of-this wold untuk gambar ini


Pertunjukan spektakuler dari Vortisitas ujung sayap dan efek turbulensi di awan, yang disebabkan oleh Airbus A340

Hantu turbulensi wake yang tidak menyenangkan di belakang Boeing 747




Jets, Contrails dan Awan Kondensasi: Tarian Baru di Langit
"Fly Me to the Moon": ini foto klasik yang diambil dengan lensa zoom sederhana,tanpa menggunakan tripod

Dan lawannya adalah Fly Me Out of the Sun

Jejak kondensasi berbentuk Bulat dan berbentuk hati

 Contrail-Contrail keemasan di cahaya sore




Lawan dari Contrails
Distrail
Ssaat jet melewati awan, dapat menghasilkan jejak berupa ruang kosong tanpa awan. Jejak dengan tidak adanya awan ini disebut Distrail - terjadi saat pesawat berjalan melalui awan, turbulensi dan pembekuan tetesan air super dingin menyebabkan jalur memanjang, membentang hingga puluhan kilometer dan bahkan terlihat dari ruang angkasa:

Distrail dan Punch Clouds
Saat pesawat melewati awan dingin (awan dingin berisi tetesan air yang tetap cair meskipun suhu di bawah titik beku), partikel kecil dari knalpot kontak dengan tetesan air dingin langsung membeku. Kristal-kristal es yang lebih besar jatuh dari dek awan, meninggalkan "lubang", sedangkan partikel es yang kecil di tengah tetap disana, dan membentuk awan yang disebut punch cloud




Dari berbagai sumber

Popular Posts