Tuesday, May 15, 2012

Asteroid Vesta adalah Planet Kecil

Karena masih sangat tidak mungkin bagi manusia untuk melakukan penerbangan yang dekat dengan asteroid Vesta, asteroid terbesar kedua di sabuk asteroid - tetapi satelit Dawn NASA telah menciptakan hal yang terbaik.

Video NASA 'Flyover' telah mengungkapkan bahwa Vesta adalah 'building blok' sebuah planet, dengan inti besi, seperti Bumi, yang terbentuk dalam cara yang mirip dengan planet dan bulan kita sendiri. Video ini dibuat dari koleksi gambar dari satelit Dawn yang diambil sejak memasuki orbit pada bulan Juli 2011, termasuk penampilan pertama terdekat dari kawah misterius yang pertama kali terlihat oleh teleskop ruang angkasa Hubble.

Video ini dibuat dari koleksi data yang sangat besar dari Dawn yang telah dikumpulkan sejak mengorbit bulan Juli 2011, termasuk penampilan pertama terdekat dari kawah misterius yang pertama kali terlihat oleh teleskop ruang angkasa Hubble.

Salah satu kelompok "Snowman" dari kawah di Vesta: Flyover telah mengungkapkan bahwa Vesta adalah building blok dari planet, dengan inti besi, seperti Bumi, yang terbentuk dalam cara yang mirip dengan planet dan bulan kita sendiri

Meskipun Vesta dan keluarganya terletak antara Mars dan Jupiter, beberapa bagian dari asteroid dapat ditemukan dalam koleksi meteorit di Bumi, termasuk eucrite, howardite dan meteorit diogenite
Kunjungan Dawn ke Vesta telah mengkonfirmasi teori tentang sejarah asteroid raksasa ini, sambil membantu untuk mengisi rinciannya, satu hal yang tidak mungkin diketahui dari jauh.

Dawn yang hampir setahun di Vesta juga telah membuat asteroid berkualitas seperti planet ini menjadi jelas dan menunjukkan kepada kita mengenai hubungan kita dengan orb terang di langit malam kita.

Para ilmuwan sekarang melihat Vesta sebagai sebuah building blok berlapis , pembangun planet dengan inti besi - satu-satunya yang diketahui tetap bertahan di saat-saat awal tata surya kita.

Kompleksitas geologi asteroid dapat dikaitkan dengan proses yang memisahkan asteroid ke dalam kerak, mantel dan inti besi dengan radius sekitar 68 mil sekitar 4,56 miliar tahun yang lalu. Planet-planet terestrial dan bulannya Bumi terbentuk dengan cara yang sama.

Dawn mengamati pola mineral terpapar oleh luka mendalam yang diciptakan oleh dampak batuan angkasa, yang dapat mendukung gagasan asteroid ini pernah memiliki laut magma bawah permukaan.

Sebuah lautan magma terjadi ketika obyek mengalami pelelehan yang hampir selesai, yang akhirnya mengarah menjadi building blok berlapis yang dapat membentuk planet. Obyek-obyek lain dengan lautan magma akhirnya menjadi bagian dari Bumi dan planet lain.

Para ilmuwan sekarang melihat Vesta sebagai sebuah building blok berlapis pembentuk planet dengan inti besi - satu-satunya yang diketahui tetap bertahan di saat-saat awal tata surya kita.
Data juga mengkonfirmasi kelompok yang berbeda dari meteorit ditemukan di Bumi berasal dari Vesta. Meteorit-meteorit yang mengandung piroksen, mineral besi dan kaya magnesium, mereka cocok dengan meteorit batuan di permukaan Vesta. Objek-objek ini mencapai sekitar 6 persen dari seluruh meteorit yang jatuh di Bumi.

Hal ini membuat Vesta menjadi salah satu asteroid sumber tunggal terbesar untuk meteorit bumi. Temuan ini juga menandai kali pertama pesawat antariksa mampu mengunjungi sumber sampel setelah mereka diidentifikasi di Bumi.

Para ilmuwan sekarang tahu topografi Vesta ini cukup curam dan bervariasi. Beberapa kawah di Vesta terbentuk dengan lereng sangat curam dan memiliki sisi hampir vertikal, dengan tanah longsor terjadi lebih sering dari yang diharapkan.

Temuan lain yang tak terduga adalah bahwa puncak pusat asteroid dalam cekungan Rheasilvia di belahan selatan jauh lebih tinggi dan lebih luas, relatif terhadap ukuran kawah, daripada puncak kawah utama pada tubuh yang mirip dengan bulan kita. Vesta juga memiliki kemiripan dalam hal gravitasi yang lemah dengan bulan-bulan kecil ber es Saturnus yang dingin, dan permukaannya memiliki tanda terang dan gelap yang tidak cocok dengan pola yang ada di bulan Bumi.

Kita tahu banyak tentang bulan dan kini kita mengetahui Vesta. Dengan membandingkan keduanya, kita dapat dua alur cerita mengenai bagaimana kembar fraternal ini berevolusi di saat-saat awal tata surya kita.

Dawn telah mengungkapkan rincian tabrakan berkelanjutan yang membuat Vesta babak belur sepanjang sejarahnya. Para ilmuwan sekarang bisa menentukan waktu terjadinya dua dampak raksasa yang menumbuk belahan selatan Vesta dan menciptakan cekungan Veneneia sekitar 2 miliar tahun yang lalu dan cekungan Rheasilvia sekitar 1 miliar tahun lalu. Rheasilvia merupakan cekungan dampak terbesar di Vesta. Cekungan dampak besar di bulan kita, semuanya cukup tua, sehingga fakta bahwa dampak terbesar pada Vesta yang begitu relatif muda, sangat mengejutkan para ilmuwan.


Video "Fly - Over" dari satelit Dawn, NASA, mengungkapkan permukaan Vesta
video


Subhanallah






Source

Popular Posts