Wednesday, May 9, 2012

Bintik Hitam Raksasa Matahari AR 1476 & CME

Sisi matahari yang memiliki kelompok sunspot yang sangat besar, dalam beberapa hari ini telah muncul menghadap bumi, yang bisa berarti Bumi akan segera dilanda oleh badai matahari yang kuat.


Sunspot AR 1476: terlihat di kiri atas dari gambar bisa melepaskan lidah api matahari raksasa
Dikenal sebagai AR 1476, kelompok bintik matahari atau sunspots ini ditemukan oleh pesawat ruang angkasa Dinamika Solar Observatory NASA, yang diluncurkan pada tahun 2010. Bintik terbesar memiliki diameternya sekitar 60.000 mil berkali-kali lebih besar dari diameter bumi, yang hanya berukuran di bawah 8.000 mil. Karena begitu besarnya kelompok sunspot ini, sehingga dapat dilihat dengan hanya menggunakan teleskop rumah - meskipun para ahli memperingatkan bahwa teleskop harus dilengkapi dengan filter matahari untuk mencegah kerusakan teleskop dan kerusakan mata yang permanen.

SDO menggambarkan sunspot ini sebagai 'raksasa' dan meramalkan bahwa suar surya (solar Flare) besar - atau coronal mass ejection - bisa terjadi kapan saja sebagai hasilnya, yang berarti Bumi akan dihujani oleh radiasi yang berkecepatan sampai dengan 5juta mil per jam.

Bintik matahari sering terlihat berpasangan dan lebih gelap dari daerah sekitarnya karena mereka sedikit lebih dingin , yang membuat mereka kurang bercahaya dibanding daerah sekelilingnya. Mereka disebabkan oleh medan magnet matahari yang menjadi bengkok (twist) - dan itu dinamika twisting ini dapat menghasilkan pelepasan massa coronal atau Coronal Mass Ejection (CME), yang berisi miliaran ton gas yang penuh dengan sinar-X dan radiasi ultraviolet yang sangat panas - sekitar 100.000.000 derajat Celcius.

Brilliant foto: Sebuah suar surya meletus pada tahun 2004 dan meludahkan miliaran ton gas matahari ke ruang angkasa
Bumi kadang-kadang terkena pelepasan atau ejections ini, menyebabkan terjadinya pertunjukan cahaya yang berkilauan di daerah kutub dan sekitarnya. Mereka adalah hasil dari partikel-partikel surya yang terionisasi dan diringkus oleh medan magnet bumi, kemudian meng eksitasi gas-gas di atmosfer dan memancarkan semburan energi dalam bentuk cahaya. Namun, partikel-partikel ini juga dapat menyebabkan badai magnetik, yang dalam kasus ekstrim telah diketahui mengganggu satelit dan jaringan listrik. Pada tahun 1989, CME dianggap bertanggung jawab karena menyebakan enam juta orang di Quebec, Kanada, hidup tanpa listrik.

Aktivitas matahari memiliki siklus 11-tahun, dan yang sekarang akan mencapai puncaknya pada tahun 2013, jadi cuaca yang lebih ganas adalah di cakrawala.

Dr Matius Penn, Observatorium Solar Nasional di Arizona, mengatakan baru-baru: "Karena matahari menjadi lebih aktif, maka akan berdampak pada jutaan orang. Bintik matahari dapat menyebabkan badai ruang terbesar dan paling merusak yang pernah terjadi.

Selama dua tahun ke depan, kita harus bersiap menghadapi jumlah bintik matahari mencapai maksimal. Kita tahu bahwa bintik matahari merupakan sumber dari banyak badai matahari, jadi kita harus lebih siap menghadapi lebih banyak badai matahari di sini di bumi.

video


Subhanallah





Source

Popular Posts