Saturday, September 1, 2012

"Gula" Mengambang di Ruang Angkasa Sebelum Planet Terbentuk


Lain kali, jika Anda membuat secangkir teh manis, ingatlah bagaimana 'gula'  adalah bahan dasar untuk kehidupan di planet ini. Dan bahwa pemanis itu telah memainkan peran yang lebih besar dalam pencarian manusia untuk pengetahuan pekan ini, setelah para astronom mengumumkan bahwa 'gula' telah ditemukan mengambang bebas di angkasa.

Molekul-molekul sederhana itu terlihat mengambang di awan gas di sekitar bintang yang jaraknya sekitar 400 tahun cahaya dari kita.


Para astronom mengamati bintang yang sangat muda
terletak di bagian kiri gambar (kotak kuning) untuk
menemukan 'gula' dalam ruang
Penemuan ini menunjukkan kemungkinan adanya kehidupan di planet lain, meskipun ini bukan yang pertama kalinya 'gula' telah terlihat di ruang angkasa, namun ini merupakan contoh pertama dari molekul kaya karbon yang hadir sebelum planet ada.

Tim astronom dari Niels Bohr Institute, di Kopenhagen, mengamati bintang 'Rho Ophiuch' dengan teleskop internasional baru yang besar, Atacama Large Millimeter Array (ALMA) di Chile utara ketika mereka membuat penemuan mereka.

Tentu, ini bukan gula granular yang Anda temukan dalam paket putih di toko atau supermarket, tapi ini adalah molekul karbohidrat organik, yang terbuat dari karbon, hidrogen, dan oksigen.

Molekul-molekul, yang disebut glycoaldehyde, adalah yang paling sederhana dari molekul gula, dan dapat ditemukan di bumi dalam bentuk bubuk putih tak berbau.

Para ilmuwan percaya bahwa molekul ini memainkan peranan penting dalam reaksi kimia yang menciptakan asam ribonukleat (RNA), salah satu molekul yang paling penting hadir dalam sel-sel hidup.

Tim astronom yang dipimpin oleh peneliti dari Niels Bohr Institute, di Kopenhagen, mengamati bintang 'Rho Ophiuchi' dengan teleskop internasional baru yang besar, Atacama Array Millimeter Besar (ALMA) di Chile utara.

Teleskop ALMA mampu memperbesar dan mempelajari rincian bintang yang baru terbentuk dan cakram mereka berputar dari debu dan gas, yang kemudian menggumpal bersama-sama dan membentuk planet.

Diantara semua itu, para astronom ingin menyelidiki gas untuk keberadaan uap air dan memeriksa komposisi kimia untuk molekul kompleks.

ALMA array of telescopes
Astrofisikawan Jes Jørgensen, seorang profesor di Niels Bohr Institute, mengatakan: "Dalam disk protoplanet, gas dan debu yang mengelilingi bintang muda yang baru terbentuk, kami menemukan molekul glikoaldehida, yang merupakan bentuk sederhana dari gula.

Ini adalah salah satu blok bangunan dalam proses yang mengarah pada pembentukan RNA dan langkah pertama ke arah biologi. "

Dia mengatakan bahwa pada awalnya gas dan awan debu sangat dingin - hanya sekitar 10 derajat di atas nol mutlak (minus 273C) - dan gas sederhana seperti karbon monoksida dan metana menetap pada partikel debu dan menjadi solid seperti es.

Molekul glycolaldehyde
Di sini pada partikel debu, gas-gas lain yang mudah menguap datang dekat satu sama lain dan dapat terikat bersama-sama dan membentuk molekul yang lebih kompleks.

Ketika bintang telah terbentuk di tengah-tengah awan gas dan debu, bintang tersebut memancarkan panas, dan bagian dalam dari awan berputar mengelilingi bintang dipanaskan sampai sekitar suhu kamar, setelah itu molekul kimia kompleks pada partikel debu menguap sebagai gas.

Gas ini memancarkan radiasi sebagai gelombang radio pada frekuensi rendah dan inilah radiasi yang peneliti dapat amati dengan teleskop ALMA.

Bintang ini terletak hanya 400 tahun cahaya dari kita - jadi, dilihat dalam konteks astronomi, bintang ini tepat di lingkungan kita sendiri.

Dengan resolusi sangat tinggi dari teleskop baru, para peneliti sekarang memiliki kesempatan untuk mempelajari rincian dari debu dan awan gas, dan di samping molekul gula, peneliti juga melihat tanda-tanda dari sejumlah molekul organik kompleks lainnya, termasuk ethylene-glycol, methyl-formate dan ethanol.

Jørgensen mengatakan: "Molekul-molekul kompleks di awan yang mengelilingi bintang yang baru terbentuk memberitahu kita bahwa blok bangunan kehidupan mungkin menjadi yang pertama terbentuk.

Salah satu pertanyaan besar adalah apakah itu umum, bahwa molekul-molekul organik terbentuk begitu dini pada proses pembentukan bintang dan planet - dan seberapa kompleks mereka dapat menjadi, sebelum mereka berada di planet yang baru.

"Ini berpotensi bisa memberitahu kita sesuatu tentang kemungkinan bahwa kehidupan mungkin timbul di tempat lain dan apakah perintis jalan menuju kehidupan sudah ada sebelum planet telah terbentuk."

video



Wallahualam





Popular Posts