Friday, April 11, 2014

Asteroid yang Mengguncang Bumi 3,26 Miliar Tahun yang Lalu

Para ilmuwan telah merekonstruksi salah satu dampak asteroid terbesar yang pernah menghantam Bumi - dan mengatakan bahwa dampak ini enam kali lebih besar dari ledakan yang menyapu bersih dinosaurus.



Asteroid selebar 58 km diyakini telah menghantam Bumi 3,26 miliar tahun yang lalu, menciptakan fitur geologis yang unik yang ditemukan di wilayah Afrika Selatan yang dikenal sebagai sabuk batu hijau Barberton atau Barberton greenstone belt.

Para Peneliti mengatakan bahwa dampak ini menyebabkan lautan mendidih, langit terbakar, dan planet bumi bergetar selama 30 menit.

Tabrakan ini menghantam hingga ke kerak bumi dan menciptakan kawah yang diameternya mencapai 500 kilometer sekitar jarak dari Jakarta-Yogya, dan ini berarti dua setengah kali lebih besar dari diameter lubang yang dibentuk oleh asteroid yang memunahkan dinosaurus.


Gelombang seismik yang lebih besar daripada gempa bumi yang pernah tercatat, mengguncang planet ini selama sekitar setengah jam pada satu lokasi - sekitar enam kali lebih lama dari gempa besar yang melanda Jepang tiga tahun lalu.

Dampaknya juga memicu tsunami berkali-kali yang lebih besar dari tsunami aceh.

Meskipun para ilmuwan sebelumnya telah berhipotesis bahwa ada dampak kuno yang sangat besar, jauh lebih besar daripada yang mungkin telah mengeliminasi dinosaurus 65 juta tahun yang lalu, sekarang sebuah penelitian baru mengungkapkan kekuatan dan skala peristiwa maha bencana tersebut yang terjadi sekitar 3,26 miliar tahun yang lalu yang diduga telah menciptakan fitur geologi yang ditemukan di wilayah Afrika Selatan yang dikenal sebagai sabuk batu hijau Barberton .


Penelitian ini telah diterima untuk dipublikasikan dalam Geokimia, Geofisika, Geosystems, sebuah jurnal dari American Geophysical Union.

Asteroid yang besarnya- sekitar 58 kilometer - bertabrakan dengan planet ini pada kecepatan 20 kilometer per detik.

Sentakannya, lebih besar dari gempa berkekuatan 10,8,  mendorong gelombang seismik ratusan kilometer melalui Bumi, menghancurkan bebatuan dan memicu gempa bumi besar lainnya.

Tsunami yang mungkin setinggi ratusan bahkan ribuan meter - jauh lebih besar dari tsunami yang dihasilkan oleh gempa bumi manapun yang pernah tercatat - menyapu lautan yang menutupi sebagian besar bumi pada saat itu.

Formasi batuan di Barberton greenstone ditemukan oleh Donald Lowe seorang ahli geologi di Stanford University, satu dekade yang lalu, yang kemudian dianggap sebagai struktur yang diciptakan oleh dampak asteroid.

Asteroid ini menghantam Bumi ribuan km jauhnya dari Greenstone Belt Barberton, dan para ahli belum dapat menentukan lokasi yang tepat.

Model penelitian yang baru ini untuk pertama kalinya menunjukkan seberapa besar asteroid itu dan efeknya pada planet ini, termasuk kemungkinan inisiasi sistem lempeng tektonik yang lebih modern yang terlihat di wilayah tersebut.

Penelitian ini menandai pertama kalinya para ilmuwan memetakan dengan cara ini, dampak yang terjadi lebih dari 3 milyar tahun yang lalu, dan mungkin adalah dampak yang pertama kali yang dimodelkan yang terjadi selama periode ini dari evolusi bumi.

Dampaknya akan menjadi bencana bagi lingkungan permukaan .

Asteroid yang lebih kecil, yang memunahkan dinosaurus dan membentuk kawah Chicxulub, diperkirakan telah merilis energi lebih dari satu miliar kali lebih besar dari bom yang menghancurkan Hiroshima dan Nagasaki. Dampak yang lebih kuno sekarang diketahui merilis jauh lebih banyak energi, kata para ahli.


Dampak ini mungkin hanyalah salah satu dari lusinan dampak asteroid besar yang menghantam Bumi selama periode Akhir Heavy Bombardment, yaitu periode utama dampak yang terjadi pada awal sejarah Bumi - sekitar 3-4 milyar tahun yang lalu.

Temuan penelitian ini memiliki implikasi penting untuk memahami sejarah awal Bumi dan bagaimana planet terbentuk.

Dampaknya mungkin telah mengganggu kerak bumi dan rezim tektonik yang menjadi ciri planet awal, yang mengarah ke awal sistem pelat tektonik yang lebih modern.

Barberton greenstone belt adalah area  seluas 100 kilometer kali 60 kilometer yang berada di sebelah timur dari Johannesburg dekat perbatasan dengan Swaziland. Lokasi ini berisi beberapa batuan tertua di planet ini.

Model ini didukung bukti dari formasi batuan dan fraktur kerak yang telah ditemukan di Barberton greenstone belt. Ini memberikan dukungan yang signifikan bagi gagasan bahwa dampak mungkin telah bertanggung jawab untuk perubahan besar dalam sistem tektonik.

video



Baca Juga:




Source:

Popular Posts