Sunday, April 29, 2012

Elysia chlorotica; Hibrida Hewan-Tumbuhan

Hibrida antar spesies sangat jarang terjadi, dan kalaupun terjadi, hasilnya akan sangat aneh. Anda dapat membacanya disini. Namun bagi yang satu ini bukan sekedar antar spesies, tapi hibrida antar Kingdom yaitu animal kingdom dan plants kingdom, hibrida antara dunia hewan dan dunia tumbuhan, meskipun ini bukan perkawinan tetapi disebut Endosimbiosis. Suatu hal yang hampir tidak mungkin, tetapi ternyata ada....

Ini adalah siput laut berbentuk daun yang indah bernama Elysia chlorotica, tinggal di kolam dangkal di sepanjang pantai Atlantik Amerika Utara, makan ganggang dengan lahap - satu kali makan sudah cukup untuk seumur hidup! - kemudian dia menggunakan fotosintesis seperti tanaman lain, menghancurkan definisi yang paling mendasar yang membedakan antara  Kerajaan hewan dan Kerajaan Tumbuhan.


Jika manusia sekarang baru berslogan Go Green, tapi untuk siput ini, menjadi hijau ternyata bisa sangat efisien!

Ini adalah contoh alami satu satunya (yang diketahui) dari pembagian gen antara animal kingdom dan plants kingdom

Siput Elysia chlorotica muda masih berwarna coklat sampai mereka makan makanan hijau pertama mereka  ... dan tepat setelah itu, mereka siap untuk membuat pigment chlorophyll nya sendiri selama sisa hidup mereka!

Elysia chlorotica adalah "siput laut yang mencuri cukup gen untuk menjadi hewan yang membuat klorofil seperti tanaman". Mereka tidak hanya menggunakan kloroplas dari alga yang mereka makan. Fenomena ini, meskipun jarang, dikenal sebagai kleptoplasty. Terlebih lagi, mereka tampaknya memiliki gen tertentu yang membuat mereka mampu menjaga pengolahan kloroplas dengan cara yang konsisten dan berkelanjutan:


Kejutan macam apa yang dapat ditemukan di kolam dangkal? Ternyata, cukup banyak sekali! Elysia chlorotica suka menghuni "rawa-rawa payau, rawa pasang surut, kolam dan sungai dangkal, pada kedalaman 0 m sampai 0,5 m". Semua ini harus menjadi dorongan yang baik untuk melihat rawa-rawa lebih dekat. Ada keanekaragaman hayati mikroskopis yang menakjubkan yang bisa ditemukan di sekitar kaki kita disana!


"Ketika mengunyah makanan favoritnya (intertidal algae Vaucheria litorea), siput ini memegang untai alga dalam mulutnya dan, seolah-olah sedotan, ia mengisap keluar isinya. Setelah siput muda telah menghirup kloroplas dari ganggang pertama yang dia makan, siput tidak harus makan lagi selama sisa hidupnya. Yang harus dilakukan selanjutnya selama hidupnya adalah berjemur.


Anda dapat melihatnya dalam video ini, benar-benar menakjubkan
video

Elysia crispata juga menyimpan dan mengkonversi kloroplas di dalam jaringannya, dan dibawah ini adalah foto close up yang langka dari bawah tubuh "mesin hijau" ini:


Deskripsi yang lebih ilmiah untuk makhluk ini terdengar cukup mengesankan - "a marine opisthobranch gastropod mollusc" - namun "Elysium" moniker lebih menarik: mungkin ada kaitannya dengan Bidang Elysium sebagai konsep mitologi akhirat yang digunakan di Yunani Kuno!


Semuanya masih dalam satu family: karakter-karakter yang penuh warna
Elysia chlorotica adalah fusi nyata dari tanaman dan hewan di luar sana, dan anggota Sacoglossa clade dalam family Placobranchidae, yang disebut "siput laut penghisap getah", karena mereka hidup dengan "menghisap getah" dari ganggang favorit mereka.

Berikut adalah contoh keragaman yang menakjubkan sacoglossa ini:


Elysia chlorotica berhubungan dengan Elysia ornata, yang benar-benar "ornate/hiasan" sama seperti namanya:


Elysia crispata tidak memiliki shell dan, karena penampilan fantastis nya, juga disebut "Lettuce Sea Slug (siput laut selada)":





Bagian dalam siput ini cukup mengesankan:terlihat seperti lukisan avant-garde di dalam galeri seni NYC modern:

tinged blue (Gambar kiri). Di sebelah kanan adalah Cadinella ornatissima, diklasifikasikan disuatu tempat antara nudibranch dan jenis sacoglossa:

Thuridilla lineolata dari Taman Laut Bunaken, Sulawesi (ditampilkan kiri):

Keragaman lebih lanjut: Cyerce ditampilkan kiri, dan Olea hansineensis dari Friday Harbor Laboratories, San Juan Island, Washington:



Jadi ... haruskah manusia juga belajar trik ini dan mulai "bervegetasi"?

Sekarang, setelah mendengar tentang hidup yang luarbiasa dari makhluk hidup ini - berpikir tentang menjadi hijau, berjemur, berenang dalam energi - Anda mungkin bertanya-tanya apakah suatu hari manusia tidak mungkin mengembangkan teknologi yang akan mengubah kita menjadi mesin fotosintesis yang sangat efisien? Tentu bukan dengan memakan panel-panel surya ... hehehe

Menurut Prosiding National Academy of Sciences:
"Kloroplas hanya mengandung DNA yang cukup untuk mengkodekan sekitar 10% dari protein yang dibutuhkan untuk membuat diri mereka tetap bekerja. Gen-gen lain yang diperlukan ditemukan dalam inti DNA ganggang.. Jadi pertanyaannya adalah, bagaimana mereka terus berfungsi dalam sel hewan yang kehilangan semua protein ini? Tampaknya gen alga didalam sel seks E. chlorotica ini dapat diteruskan ke generasi berikutnya. Hewan lain tertentu ada yang dapat memanfaatkan sinar matahari setelah makan tanaman, tapi ini hanya karena mereka memperoleh seluruh sel tanaman, yang sangat berbeda dengan mengubah sel hewan menjadi sebuah hibrida tanaman-hewan bertenaga surya."

"Sangat tidak mungkin manusia bisa menjadi fotosintesis dengan cara ini ... saluran pencernaan kita hanya mengunyah semua itu - kloroplas dan DNA"


Subhanallah



Baca Juga: Hewan yang sekaligus tumbuhan




Source

Popular Posts