Wednesday, November 6, 2013

Gerhana Matahari 3 November 2013

Pada hari Minggu pagi 3 november 2013, beberapa pengamat di Bumi melihat Bulan menyelinap di antara mereka dan Matahari, menyebabkan gerhana matahari.

Waktunya adalah sedemikian rupa sehingga orang-orang di Pantai Timur AS melihat gerhana sudah berlangsung saat matahari (dan Bulan) naik - itupun hanya gerhana parsial bagi mereka. Orang-orang yang berada lebih jauh ke timur, seperti di Eropa dan Afrika, melihat gerhana total selama siang hari atau sore hari. Dari ruang angkasa, "siang" dan "malam" adalah masalah subjektivitas, tapi gerhana terlihat dari sana juga.

Dan dari semua lokasi yang dapat melihat fenomena ini, terbitlah foto-foto yang indah dan video tentang fenomena ini. Pertama, AMJG ingin menampilkan gerhana sebagian dari matahari terbit, yang direkam oleh Steve Ellington, yang melihat fenomena ini dari Pantai Timur AS:

video

Luarbiasa bukan?! AMJG pernah memostingkan beberapa gerhana parsial namun tidak pernah seperti yang diatas!

Dan beruntungnya kita, Gerhana ini bahkan dilihat dari angkasa. Satelit cuaca Rusia, Elektro - L mengambil serangkaian gambar yang oleh seorang wartawan Vitaliy Egorov dijadikan animasi yang keren.


Ini mungkin perlu sedikit penjelasan. Elektro - L "melihat" ke wilayah Rusia (sebenarnya, satelit ini berada di selatan India, di atas khatulistiwa, dan melihat wilayah Rusia dari sana), jadi Afrika dekat tepi barat bumi. Satelit berada dalam orbit 24 jam, sehingga tampaknya seolah-olah satelit melayang di atas satu tempat di bumi, sebaliknya, dari sudut pandang satelit, bumi tampaknya tetap di bawahnya. Namun, karena Bumi berotasi, garis bayangan (yang disebut terminator) antara siang dan malam menyapu wajah bumi dari timur ke barat.

Diatas Afrika, gerhana terjadi saat matahari hampir terbenam. Kita dapat melihat bumi sabit, dengan terminator bergerak ke kiri (barat). Tiba-tiba, bayangan Bulan muncul sebagai oval di sebelah kiri, bergerak ke kanan (karena gerak Bulan mengelilingi Bumi serta rotasi bumi). Ini hanya tampak sesaat dalam animasi, tapi tetap masih menarik karena gerakan Bumi, Bulan dan satelit semua bergabung menjadi tarian yang indah selama lebih dari satu jam di atas benua-benua ... dan ruang angkasa.

Sedangkan gambar berikut dibawah ini, diambil oleh Meteosat 10, satelit cuaca yang dijalankan oleh EUMETSAT, sebuah organisasi yang mengoperasikan satelit meteorologi Eropa. Meteosat 10 mengorbit Bumi di Afrika, dan memiliki pandangan gerhana ketika bayangan Bulan menyapu planet dari barat ke timur. Gambar diambil setiap 15 menit 10:45-14:30 UTC pada 3 November digabungkan untuk menciptakan animasi yang keren:


Kita dapat dengan mudah melihat umbra, bagian paling gelap dari bayangan, bergerak menuju dan di Afrika, dan penumbra, atau bagian ringan dari bayangan, berpusat pada umbra.

Dan dibawah ini beberapa foto lain yang diambil oleh beberapa orang di bumi


Fajar di atas New York City jarang terlihat seperti ini. Meskipun demikian, tanggal 3 November kemarin, Matahari yang terbit sebagian terhalang oleh Bulan seperti yang terlihat di bagian timur Amerika Utara dan Amerika Selatan bagian utara. Secara bersamaan, sebagian besar Afrika, yang sudah memasuki siang hari, melihat gerhana dari awal sampai akhir. Gerhana tersebut tampak tidak biasa seperti hibrid – sebagian Bumi melihat Bulan ber-angular terlalu kecil untuk menutupi seluruh Matahari, dan pada cakupan maksimum menyisakan Matahari yang dikelilingi cincin api, sementara di bagian yang lain dari Bumi melihat Bulan cukup besar untuk menutupi seluruh Matahari, sehingga pada cakupan maksimum, menyaksikan sebuah gerhana Matahari total. Sedikit perubahan dalam ukuran angular Bulan yang dilihat dari permukaan Bumi disebabkan oleh ketidak-rataan Bumi dan orbit Matahari yang berbentuk elips. Digambarkan di atas, gedung Empire State yang terkenal di New York City terlihat di sebelah kiri dari gerhana Matahari sebagian, dihiasi dengan awan yang indah.



Momen totalitas dari gerhana matahari 3 November 2013, yang terlihat dari desa Owiny di Uganda.

Pemandangan spektakuler dari gerhana matahari parsial yang naik ke awan, seperti yang terlihat dari Fort Pierce, Florida, pada tanggal 3 November 2013

Dan AMJG harus menambahkan: Setiap kali ada gerhana, orang mulai posting gambar palsu di media sosial. Mudah diprediksi, seperti gerhana. Gambar dibawah ini muncul di internet pada hari Minggu kemaren:

Karya Seni yang menggambarkan Gerhana. Indah, tapi tidak nyata
Klaim tentang gambar diatas ini adalah gerhana yang dilihat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan gambar ini telah di reposting berulang-ulang oleh banyak orang. Tentu tidak mengherankan karena gambar ini terlihat indah dan terlihat seperti nyata, tetapi gambar ini sebenarnya sebuah karya seni! Ini diciptakan pada tahun 2009 oleh Ryuunosuke Takeshige, dan diposting di Deviantart. Jika Anda melihat seseorang memostingkannya di Twitter atau di tempat lain dan mengklaim itu nyata, arahkan mereka ke link deviantart diatas. Jika Anda ingin tahu seperti apa gerhana matahari tampak dari ISS, lihatlah video dibawah ini sebagai gantinya. Ini nyata:

video

Gerhana matahari berikutnya tidak akan terlihat hingga tanggal 29 April 2014, dan hanya akan terlihat dari Australia dan di Indonesia. Setelah itu, ada satu lagi pada tanggal 23 Oktober 2014, yang terlihat dari Kanada dan Amerika Serikat, tapi ini hanya gerhana parsial. Namun, gerhana-gerhana ini tetap menyenangkan untuk disaksikan. Pastikan anda sudah memiliki kacamata gerhana Anda saat ini!


Baca Juga:





Source: Phil Plait

Popular Posts