Friday, November 22, 2013

12 Fakta Menarik tentang Komet Ison

Selama bertahun-tahun kita telah menyaksikan beberapa komet yang menakjubkan melintas di dekat planet kita. Diantaranya Hyakutake, Hale-Bopp, Holmes, Pan - STARRS, McNaught ... mereka semua indah dan pemandangan yang menakjubkan.

Sekarang kita memiliki C/2012 S1 (Ison) melintas di dekat kita, dan tentu saja menjadi perhatian. Komet ini cerah secara substansial hanya dalam beberapa hari terakhir, jadi sekarang adalah saat untuk melihatnya! Gambar-gambar yang diambil oleh orang-orang, sungguh banyak yang indah dan fenomenal, dan ada banyak ilmu yang kita bisa pelajari dari sana.

Semua orang suka gambar yang bagus, tentu saja, tapi komet yang luar biasa ini jauh melampaui keindahannya saja. Jadi sebaiknya kita mengambil kesempatan untuk mengetahui beberapa hal tentang komet ini, beberapa fakta untuk lebih memperdalam ketakjuban kita akan keindahannya.



1. Ison adalah n00b.
video

Beberapa komet memiliki orbit yang sangat elips dan panjang, yang jatuh kedalam tata surya kita, dan bagian lainnya berada jauh di luar tata surya kita, yaitu ke kedalaman ruang angkasa. Di sana, mereka melambat, kemudian jatuh sekali lagi kembali ke kehangatan dan cahaya matahari kita. Komet Halley, misalnya, memiliki periode orbit 75 tahun yang membawanya keluar melewati Neptunus.

Tapi ada yang lebih ekstrim. Jika mereka mendapatkan dorongan ekstra dalam perjalanan mereka (mungkin dari tabrakan, atau dorongan oleh gravitasi planet) orbit elips mereka akan berubah menjadi hiperbola terbuka: mereka memiliki lebih dari cukup energi untuk meninggalkan tata surya selamanya. Setelah mereka pergi, mereka takkan kembali lagi.

Ison adalah komet hiperbolik, yang berarti: Dalam beberapa minggu ini adalah satu-satunya kesempatan terakhir kita untuk melihatnya. Setelah mengayun di tata surya kita, komet ini tidak akan datang kembali. Saat ini mungkin adalah tur pertamanya ke tata surya bagian dalam, yang mengapa para ilmuwan begitu bersemangat menelitinya, karena kita melihat sebuah komet murni, miliaran tahun usianya, peninggalan dari tata surya kuno. Ini adalah kapsul waktu, yang memberi kita kesempatan untuk mempelajari seperti apa kondisi Matahari dan planet-planet saat masih muda.




2. Ison adalah Sun-Diver

Orbit Ison lewat sangat, sangat dekat dengan permukaan Matahari. Minggu depan, pada tanggal 28 November, akan mendekat dengan jarak hanya 1,1 juta kilometer di atas permukaan Matahari. Mengingat bahwa diameter Matahari adalah sekitar 1,4 juta km maka jarak diatas adalah sangat dekat! Panas dari matahari akan semakin intense pada jarak itu, dan mungkin komet ison tidak akan bertahan pada pertemuan itu (lihat no 10 di bawah).




3. Ketika melewati Matahari, Ison akan bergerak lebih dari 360 kilometer per detik.
Bayangkan sebuah batu yang jatuh. Semakin tinggi batu tersebut jatuh, semakin lama gravitasi bumi menariknya, dan semakin cepat batu itu akan bergerak saat menyentuh tanah.

Batu tercepat yang menghantam Bumi adalah jika kita menjatuhkannya dari jauh, jauh tak terhingga. Ketika batu itu menghantam bumi, maka ia akan bergerak pada kecepatan lepas (escape velocity) nya dan fisika dari menjatuhkannya adalah reversibel, jadi jika kita melemparkan batu pada kecepatan lepas nya maka batu itu takkan jatuh kembali ke bumi (itulah sebabnya dinamakan "kecepatan lepas").

Comet SWAN (kiri) saat melakukan pendekatan yang mematikan menuju ke Matahari pada tahun 2012.

Kecepatan lepas di Bumi, sekitar 11 km/detik. Matahari jauh lebih besar, dan memiliki kecepatan lepas jauh lebih tinggi: lebih dari 600 km/detik.

Namun, itu kecepatan lepas dari permukaan. Jika benda berawal dari posisi yang lebih tinggi, kecepatan lepasnya lebih kecil. Itu karena gravitasi lebih lemah jika kita berada di posisi yang semakin tinggi, sehingga kita tidak perlu bergerak secepat kecepatan lepas untuk lepas dari gravitasi. Komet ISON akan melewati sekitar 1,8 juta kilometer dari pusat Matahari (Radius Matahari adalah sekitar 700.000 km, sehingga akan melewati sekitar 1,1 juta km di atas permukaan). Jika kita memperhitungkan jarak ini untuk titik awal, kecepatan lepas komet ison adalah sekitar 360 km/detik.

Kecepatan ini masih sangat cepat, jauh lebih cepat daripada pesawat ruang angkasa buatan manusia manapun yang pernah melakukan perjalanan. Ini 1500 kali lebih cepat dari pesawat jet komersial, dan cukup cepat untuk menyeberangi Amerika Serikat dalam waktu kurang dari 15 detik! Ini juga sekitar 0,1% dari kecepatan cahaya. Dan satu-satunya penggeraknya hanyalah gravitasi .




4. Bagian padat dari Ison hanya sekitar dua kilometer.
Komet sebenarnya adalah batu, kerikil dan es yang bercampur bersama-sama. Bagian padat dari komet disebut nukleus, dan beberapa komet memiliki inti (nukleus) yang cukup besar, Hale - Bopp memiliki inti dengan diameter sekitar 30 km.

Inti komet Hartley 2, dilihat dari dekat oleh pesawat ruang angkasa EPOXI tahun 2010. Anda dapat melihat material jet (es berubah menjadi gas) dari permukaannya.

Ison, ukurannya kecil, diameternya hanya sekitar 2 km. Ukurannya diperkirakan dengan menggunakan gambar yang diambil dari teleskop luar angkasa Hubble, yang pada kenyataannya hanya memberi kita batas atas. Bahkan mungkin lebih kecil.

Namun, ukuran yang kecil itu cukup untuk membuat komet terlihat dengan mata telanjang bahkan dari jarak seratus juta kilometer! Bagaimana bisa? karena ... no 5 dibawah




5. Koma Ukurannya lebih dari 100.000 km.
Ketika kita melihat gambar Ison (atau komet lainnya), kita tidak melihat inti kometnya. Yang kita lihat adalah gas disekelilingnya yang dulunya beku di bawah permukaan. Ketika komet dekat dengan Matahari, es ini akan terhangatkan dan berubah langsung menjadi gas. Gas ini lolos dari gravitasi inti komet yang lemah, membentuk koma disekitarnya.

Sebuah perbandingan yang sangat kasar dari ukuran fisik koma komet Ison dan Bumi. Pada skala ini, inti padat Ison akan seukuran bakteri.

Karena koma tidak padat, maka tidak memiliki tepi yang tajam. Tapi pada tanggal 15 November, koma komet Ison diperkirakan muncul sekitar 3 arcminutes di langit (Bulan adalah 30 arcminutes sebagai perbandingan). Karena Ison adalah sekitar 140 juta km dari Bumi pada saat itu, maka ukuran koma komet Ison sekitar 120.000 km. Itulah sepuluh kali diameter Bumi!




6. Panjang Ekor komet Ison (setidaknya) 8 juta kilometer.
Setelah gas (dan debu dikeluarkan) dalam bentuk koma ke luar angkasa, maka koma tersebut dipengaruhi oleh angin matahari dan tekanan sinar matahari, membuatnya mengalir, membentuk sebuah atau lebih ekor yang panjang. Seperti koma, ini adalah gas, sehingga tidak benar-benar memiliki batas-batas yang jelas, tapi ekor Ison telah diukur dan panjangnya setidaknya 8 juta km. Itu sama dengan 20 kali jarak Bulan dari Bumi.

Komet Ison pada 12 November 2013.




7. Ekornya pada dasarnya adalah Vakum (hampir kosong).
Aneh memang, meskipun terang dan jelas terlihat, ekor komet sangat halus. Kepadatan atom dalam ekor yang khas dapat mencapai hingga sekitar 50.000 atom per sentimeter kubik. Terdengar seperti banyak? Dalam satu sentimeter kubik udara di permukaan laut, terdapat 1019 (10,000,000,000,000,000,000) atom/molekul per cc​​! Jadi dibandingkan dengan udara yang kita hirup, ekor komet bisa dikatakan vakum. Ekor ini dapat terlihat dan terang karena begitu besarnya, dan memantulkan sinar matahari.




8. Massa total komet adalah sekitar 2-3000000000 ton.
Es tidak terlalu padat, itulah sebabnya mengapung di atas air! Ison adalah campuran khas es dan batu, memiliki kepadatan sekitar 600 kg per meter kubik. Dengan asumsi bahwa Ison bulat dengan diameter dua km, maka massa ison sekitar 2 - 3 milyar ton. Ini mungkin terdengar seperti banyak, tapi ingat, es jauh lebih tidak padat dari batu. Sebuah gunung berbatu kecil di bumi akan jauh lebih massif.




9. Ison Menyusut.
[Comet Ison selama 70 menit pada 14 November 2013, yang diambil oleh Bruce Gary].

Pengukuran berapa banyak air es yang meninggalkan permukaan komet menunjukkan bahwa komet ison kehilangan sekitar 10 29 molekul air setiap detik (ingat bahwa jumlah ini naik dan turun sepanjang waktu). Ini adalah sekitar tiga ton per detik - cukup untuk mengisi kolam renang Olimpiade di sekitar sepuluh menit. Tetapi mengingat jumlah massa komet, maka akan memakan waktu sekitar 25 tahun untuk komet benar-benar menghilang (habis). Karena komet hanya mengeluarkan massa selama beberapa minggu saat dekat Matahari, maka komet akan tetap punya massa setelah jauh dari matahari.




10. Ison dapat hancur berkeping-keping
Bukan berarti ini aman! Beberapa komet sangat tidak padat, es lah yang memegang mereka bersama-sama. Ketika mereka dekat dengan Matahari dan es mulai pergi, potongan besar dapat pecah (disebut "calving"). Dalam beberapa kasus, komet dapat hancur dengan spektakuler. Bahkan jika mereka tidak tercebur ke Matahari, beberapa komet yang begitu dekat dengan matahari dapat menguap habis, kita telah melihat bahwa hal seperti ini terjadi!

"Sayap" Ison! Busur atas dan di bawah inti komet adalah umum terlihat ketika beberapa potongan komet putus, meskipun tidak ada fragmen yang terlihat dalam foto ini.

Sampai saat ini belum begitu jelas apakah Ison akan dapat bertahan saat ia lewat begitu dekat dengan Matahari. Sampai sekarang tampaknya OK, tapi siapa yang tahu apa yang akan terjadi beberapa hari ke depan?




11. Ison tidak akan menghantam Bumi.

Setiap kali ada sebuah komet terang (atau sebuah asteroid yang terlempar), penggemar teori konspirasi mulai berpikir bahwa itu akan menghantam bumi kita. Jangan khawatir tentang Ison. Jarak yang paling dekat akan terjadi pada 26 Desember 2013, ketika itu jarak ison sekitar 60 juta km dari Bumi, atau 150 kali lebih jauh daripada Bulan.




12. Anda dapat melihatnya sendiri, dan mungkin akan terlihat di siang hari bolong.
Saat ini, Ison cukup terang untuk dilihat dengan mata telanjang, dan sangat mudah dilihat dengan teropong. Kecerahannya meningkat dua kali hanya dalam seminggu atau lebih! Karena ison bergerak mendekati Matahari, maka ia akan semakin lebih cerah, meskipun akan semakin sulit untuk dilihat karena sudah dekat Matahari.

Komet Pan - STARRS diambil setelah matahari terbenam pada 19 Maret 2013.

Namun, terkadang komet seperti ini bisa sangat terang ketika mereka dekat dengan Matahari. Pada tahun 2007, komet McNaught terlihat pada siang hari. Meskipun agak sulit melihatnya, dan harus sangat berhati-hati, tentu kita tidak ingin melihat tepat ke matahari, terutama jika memakai teropong.

Tidak ada cara untuk mengetahuinya sekarang, tapi mungkin saja Ison akan terlihat di siang bolong dengan mata telanjang untuk waktu yang singkat di dekat Matahari. Jika ini terjadi, mungkin kita bisa melihatnya siang hari jika kita memposisikan diri kita sehingga Matahari terblokir oleh pohon atau tepi rumah . Hal ini tergantung pada posisi yang tepat dari komet relatif terhadap Matahari, tentu saja.

Yang terbaik untuk melihat komet ison adalah menunggu beberapa hari lagi. Setelah Ison melakukan putaran di sekitar Matahari, maka ison akan terlihat di barat setelah matahari terbenam selama beberapa minggu bagi orang yang ada di belahan bumi utara.

Melihat komet adalah pengalaman yang indah, dan Ison memberi kita kesempatan untuk mengalami sesuatu yang hanya akan datang sekitar sekali, secara harfiah. Ini bukan fiksi ilmiah, atau sesuatu yang ada di film-film: Objek ini ada, dan ini hanya satu bagian kecil dari alam semesta yang besar dan megah yang ada di luar sana.




UPDATE 28 November.
Dalam gambar yang disebut coronagraph ini, cahaya terang dari matahari diblokir sehingga struktur di sekitarnya terlihat. Komet terlihat di kanan bawah , awan raksasa dari material matahari, yang disebut coronal mass ejection atau CME, terlihat mengepul di bawah matahari. ISON memasuki bidang pandang dari European Space Agency/NASA Solar dan Heliospheric Observatory ini pada tanggal 27 November 2013.





Mendekati ke ratusan ribu kilometer dari dari permukaan Matahari, nasib salah satu komet yang paling tidak biasa dari zaman modern akhirnya akan ditentukan. Komet dapat melemparkan sejumlah besar es dan debu ke ekornya dan membuatnya berkembang - atau pecah sepenuhnya. Sayangnya, semakin dekat Comet ISON ke Matahari, semakin sulit bagi teleskop konvensional untuk melihat kecerahan komet karena sinar matahari. Di atas adalah video selang waktu singkat dari Comet ISON yang diambil dari Kepulauan Canary tepat sesaat sebelum matahari terbit beberapa hari yang lalu . Jika inti komet bertahan, koma dan ekor komet mungkin akan terlihat semakin terang menjelang dekat dengan matahari dalam beberapa hari atau minggu. Atau, teleskop satelit yang mengarah matahari akan menyaksikan salah satu disintegrasi komet yang terbesar yang pernah tercatat.




Baca Juga:





Sumber: Bad Astronomy

Popular Posts