Wednesday, July 15, 2015

Gambar Terbaru Pluto dari New Horizons

Pada hari Selasa 14 Juli 2015 pukul 11:49:57 UTC, sebuah "robot pemandu" bagi umat manusia melewati pintu gerbang ke luar tata surya. Pada saat itu, pesawat ruang angkasa New Horizons telah sampai pada jarak 12.500 kilometer dari permukaan Pluto.


Gambar ini diambil pukul 16:00 EDT  13 Juli 2015 dari jarak 766.000 kilometer, dan merupakan gambar terkini yang paling rinci sebelum New Horizons lebih mendekat ke pluto 14 Juli 2015, yaitu sekitar 12.500 km

AMJG menulis ini hanya ratus menit setelah kejadian, dan kita tidak akan tahu apa yang pesawat ruang angkasa lakukan sampai nanti malam (sekitar 21:00. ET). Kita harus menunggu dua alasan: Pertama adalah bahwa dibutuhkan waktu 4,5 jam bagi cahaya, hal tercepat di alam semesta, untuk menempuh perjalanan 5 miliar kilometer kembali ke Bumi. Yang kedua adalah bahwa sekarang New Horizons sibuk mengambil sejumlah besar pengukuran Pluto dan bulannya Charon, dan memiliki jadwal yang padat. New Horizons akan menghubungi bumi kembali setelah semua yang ditugaskan padanya selesai.

Tapi dari semua informasi yang ada sekarang, probe ini masih berfungsi dengan baik. Senin malam, 13 Juli 2015, ia mengirim kembali gambar Pluto, foto dengan resolusi warna tertinggi resolusi yang pernah diambil dari dunia beku. NASA merilis pada Instagramnya, dan foto itu diambil ketika New Horizons masih 16 jam dan 766.000 km dari Pluto. Fitur berbentuk jantung/hati yang besar sangat menonjol, dan kawah juga berlimpah. Fitur Albedo (kecerahan) nya yang menarik, tidak diragukan lagi karena atmosfer Pluto secara berkala beku di musim dingin dan mencair di musim panas, bermigrasi di seluruh permukaannya dari waktu ke waktu.

Warnanya nyata! Rona kemerahan karena tholins, molekul organik (berbasis karbon) yang dikemas ketika metana, yang berlimpah di Pluto, terkena sinar ultraviolet dari Matahari. Ini membuat molekul sederhana terpisah dan memungkinkannya untuk bereformasi menjadi molekul yang lebih kompleks.

Gambar diatas adalah gambar resolusi tertinggi dari Pluto yang pernah kita lihat dari New Horizons sampai nanti data dari pendekatan terdekatnya dikirim kembali ke bumi, (mungkin rabu malam nanti, yang AMJG juga akan upload di postingan ini). Memang terasa lambat karena jarak yang sangat jauh dan transfer data yang lambat probe (yang, tidak lebih baik dari modem 56 Kbps).

Tholin (dari kata dalam bahasa Yunani Kuno θολός (tholós), yang berarti "tidak jelas") adalah molekul heteropolimer yang terbentuk dari iradiasi ultraungu matahari terhadap senyawa organik sederhana seperti metana dan etana. Tholin tidak terbentuk secara alami di Bumi modern, namun berlimpah di permukaan objek-objek ber-es di Tata Surya. 


Grafis ini menyajikan pemandangan Pluto dan Charon jika ditempatkan sedikit di atas permukaan Bumi dan dilihat dari jarak yang jauh. Pengukuran terakhir yang diperoleh New Horizons menunjukkan bahwa Pluto memiliki diameter 2.370 km, 18,5% dari diameter Bumi, sementara Charon memiliki diameter 1.208 km, 9,5% yang dari Bumi.


HUBBLE vs. New Horizons
video

Tidak pernah sebelumnya kita berada di tempat kita sekarang: Berdiri di ambang luar tata surya, menunggu pengumuman resmi yang mengatakan bahwa misi ini sukses. Probe lain telah pergi sejauh ini, dan bahkan lebih jauh, tetapi tidak pernah sedekat ini dengan sebuah objek di Kuiper Belt, wilayah tata surya di luar Neptunus yang mengandung miliaran dunia es kecil. Pluto mungkin raja dari mereka semua, dan hari ini, jika semuanya berjalan dengan baik, kita akan tahu itu untuk pertama kalinya.





UPDATE 16 Juli 320 WIB


Pluto Ternyata Banyak Memiliki Gunung Muda

Gambar close-up terbaru dari wilayah dekat khatulistiwa Pluto mengungkapkan kejutan besar: Berbagai pegunungan muda menjulang setinggi 11.000 kaki (3.500 meter) di atas permukaan tubuh es.

Pegunungan ini kemungkinan terbentuk tidak lebih dari 100 juta tahun yang lalu - sangat muda jika dibandingkan dengan usia tata surya yang 4,56 miliar tahun - dan mungkin masih dalam proses pembentukan, kata Jeff Moore dari New Horizons 'Geologi, Geofisika dan Pencitraan Tim (GGI). Gambar dibawah ini menunjukkan close-up daerah, yang mencakup kurang dari satu persen dari permukaan Pluto, mungkin masih aktif secara geologis hingga hari ini.


Moore dan rekan-rekannya mendasarkan perkiraan usia muda pada kurangnya kawah dalam daerah ini. Seperti daerah lainnya pada Pluto, wilayah ini mungkin telah dihantam oleh puing-puing ruang angkasa selama miliaran tahun dan seharusnya akan banyak kawah yang terihat - kecuali aktifitas terbaru telah memberikan bentuk baru pada daerah itu, menghapus bopeng-bopeng mereka.

"Ini adalah salah satu permukaan termuda yang pernah kita lihat di tata surya," kata Moore.

Berbeda dengan bulan es planet raksasa, Pluto tidak dapat dipanaskan oleh interaksi gravitasi dengan tubuh planet yang jauh lebih besar. Beberapa proses lain harus menghasilkan lanskap pegunungan.

"Hal ini dapat menyebabkan kita untuk memikirkan kembali kekuatan aktivitas geologi apa yang mungkin terjadi di banyak dunia es lainnya," kata pemimpin wakil tim GGI John Spencer dari Southwest Research Institute di Boulder, Colo.

Gunung-gunung ini mungkin terdiri dari "batuan dasar" (bedrock) batu-es Pluto

Meskipun metana dan es nitrogen berlimpah di permukaan Pluto, bahan ini tidak cukup kuat untuk membangun pegunungan. Kemungkinan besar, material yg lebih kokoh seperti es air, yang menciptakan puncak. "Pada suhu Pluto, es air berperilaku lebih seperti batu," kata wakil GGI Bill McKinnon dari Washington University, St Louis.

Gambar close-up diambil sekitar 1,5 jam sebelum pendekatan terdekat New Horizons ke Pluto, ketika pesawat itu berjarak sekitar 478.000 mil (770.000 kilometer) dari permukaan planet. Gambar dengan mudah memperlihatkan struktur yang lebih kecil dari satu mil.




Charon yang juga Aktif secara Geologis
Rincian baru yang luar biasa dari bulan terbesar Pluto, Charon terungkap dalam gambar ini yang diambil oleh New Horizons 'Long Range Reconnaissance Imager (Lorri), pada 13 Juli 2015 dari jarak 289.000 mil (466.000 kilometer).


Sebuah barisan tebing dan lembah terlihat membentang sekitar 600 mil (1.000 kilometer) dari kiri ke kanan, menunjukkan patahan kerak Charon, kemungkinan hasil dari proses internal. Di bagian kanan atas, di sepanjang tepi lengkung bulan, adalah ngarai yang kedalamannya diperkirakan 4 sampai 6 mil (7-9 kilometer).

Para Ilmuwan terkejut dengan sedikitnya kawah di Charon. Selatan dari khatulistiwa bulan, di bagian bawah gambar ini, daerah yang diterangi oleh sinar miring dari matahari, menciptakan bayangan yang membuatnya lebih mudah untuk membedakan topografi. Bahkan di daerah ini, bagaimanapun, hanya sedikit kawah yang terlihat, menunjukkan permukaan yang relatif muda yang telah dibentuk kembali oleh aktivitas geologi.

Di wilayah kutub utara Charon, wilayah yang terlihat lebih gelap yang diberi nama Mordor, terlihat memiliki batas difus, menunjukkan bawa itu adalah deposit tipis material gelap. Hal yang mendasarinya tentulah berbeda, dan gambar dengan resolusi yang  lebih tinggi yang masih akan datang diharapkan dapat menjelaskan lebih lanjut tentang daerah misterius ini.

Gambar telah dikompresi untuk mengurangi ukuran file untuk ditransmisikan ke bumi. Di daerah kontras yang tinggi pada gambar, fitur sekecil 3 mil (5 kilometer) bisa dilihat dengan mudah. Beberapa detail-kontras yang lebih rendah dikaburkan oleh kompresi gambar, yang dapat membuat beberapa daerah terlihat lebih halus daripada yang sebenarnya. Versi terkompresi masih berada dalam memori komputer New Horizons dan dijadwalkan akan dikirimkan di kemudian hari.

Gambar telah digabungkan dengan informasi warna yang diperoleh New Horizons 'Ralph instrumen' pada 13 Juli.



Baca Juga:







Source: NASA

Popular Posts